Why do they call it farwell?

D-3, Ujian Nasional 2014

The last day?!!!! Why… isn’t it really sad? I even havent spending my whole time with him. Senpai… what should i do?:(

Jadi, hari ini mungkin ya hanya mungkin dan gue pun juga berharap hanya mungkin kalau hari ini hari terakhir ketemu senpai. Issss, nyesek banget. Nyesek banget tau gak sih.

Waktu udah mau pulang jadi kaya ada doa bersama menjelang un gitu kan. Jadi anak kelas 12 nya pulang duluan. Kebetulan semua guru pasti di lantai 1 karena kan mau doa bersama. Jadi semua kelas gaada gurunya.

Waktu kelas 12 disuruh turun ke lantai 1 lewat speaker, gue cuma bisa berdiri depan balkon kelas gue. Dan gue sendirian. Gue hanya menatap ke arah kelas senpai, menunggu untuk dia keluar dari kelasnya. Waktu gue pikir udah semua yang keluar dan gue kira gue telat berdiri di balkonnya tiba-tiba senpai keluar dari kelas :’). Dia ketemu sama temennya gitu tos tosan trus saling rangkul. Ya biasalah kalo orang mau un pasti gitu. Sumpah gue udah pingin nangis aja ngeliat doi begitu. Gue udah gak tau lagi mesti gimana…

Gue gak tau besok dan seterusnya masih bisa liat dia seneng-seneng kaya gitu. Gak tau masih bisa ngeliat dia di ekskul atau enggak. Gak tau dan gak tau. Masih untung bisa ngeliat senpai walaupun hanya beberapa detik. Senpai… i really dont know what can i do to turn back the time.. What should i do? What can i do? Nothing.

Waktu gue di balkon itu gue ngeliat jelas banget waktu senpai lagi di depan kelasnya sampe jalan ke arah tangga dan gak keliatan lagi itu dia ngeliat ke lantai 3 cukup lama banget. Sumpah ga boong gue ga bakal bisa ngelupain saat saat itu. Mungkin kalau dia peka sedikit mungkin dia tau itu gue. Gue adek kelasnya di ekskul. Gue adek kelasnya yang minta followback ke dia kemaren. Seandianya dia tau…

Setelah semua anak kelas 12 udha turun ke lantai 1 baru deh gue di pulangin. Boleh pulang dan turun ke bawah pastinya. Gue udab agak kecewa gitu kan pas sampe lantai 1 anak kelas 12 udah pada bubar. Tapi kekecewaan itu gak berlangsung lama… karena waktu gue menoleh ke kanan gue ngeliat senpai :’). Dia lagi di sebrang meja piket. Lagi menghadap ke gerbang sekolah. Sumpah gue nyesek gue disuruh cepet-cepet pulang padahal hari ini hari terakhir sebelum dia un. Sumpah gak bisa ngelepasin mata dari punggung senpai dan bagian belakang kepala senpai.. i’ll miss that back.. i’ll miss every thing i do when i see him.. i’ll miss every silly thing i do when i meet him… i’ll miss everything about him :’)

Gue hari ini nge ask dia loh di ask fm. Ya cuma sekedar ngedoain aja sih. Btw.. sumpah udah tinggal beberapa hari lagi menuju un. Senpai… ganbatte ne :”)

Why time goes so fast?

D-4, Ujian Nasional 2014

Kenapa baru-baru sekarang… kenapa di minggu minggu menjelang UN ini sering ketemu? Kenapa… semakin sering ngeliat senpai semakin susah untuk… ah sudahlah.

Kayanya waktu berjalan cepet banget.. padahal kaya baru kemaren ada acara di sekolah dan gue bersebrangan sama doi. Kenapa sih kenapa… i have so many why on my mind :(

Yep. Jadi hari ini waktu gue beribadah pas selesai nya itu gue agak kecewa… karena gak liat senpai dan btw temen gue udah suruh cepet-cepet jadi gue gak bisa nunggu.. cuma berharap sama keberuntungan. Tapi ternyata gue sangat sial.

Hari ini gue ekskul. Ekskul yang sama dengan senpai. Dan gue waktu di lantai 1 ketemu dia… ngeliat dia.. natap dia… dalam jarak yang deket. Gue berharap dia ekskul untuk terakhir kalinya… tapi ternyata enggak. Emang egois sih gue menginginkan dia ekskul sedangkan dia un tinggal hitungan hari. Gomenne senpai. Waktu ngeliat dia berjalan ke pager sekolah itu… hati gue sangat mencelos…

Oh ya!! Hari ini aku ngefollow dan do followback sama senpai loh!!! Hihihi seneng banget walaupun pisah nantinya gue bakal bisa tau dia gimana keadaannya :)

Tinggal hitungan hari ya un. Good luck senpai!!!

Colorful

D-6, Ujian Nasional 2014

Ah tidak.. waktu terasa cepet banget berlalu nya. Padahal berasa baru-baru ini sekolah gue ngadain event dimana gue bisa ngambil foto senpai.. ya walaupun dari samping sih. Sumpah rasnaya cepetttttt banget udah april dan udah beberapa lagi ujian nasional. Oh tidak… senpai, ganbatte ne :(

So, hari ini agak wow dari sebelumnya hehe. Hari ini gue istirahat kan turun tangga tuh ya. Trus pas gue turun dari lantai 2 tiba-tiba… deg… papasan sama senpai!! Ah.. ga bisa ngomong apa-apa waktu papasan. Yang awalnya lagi ngomong sama temen gue, gue jadi diem-senyam senyum-tarik nafas yang dalam. Ah rasanya pengen teriak. Gak sia-sia deh ngelewatin kelas seseorang yang tidak ingin gue temui kalo tau bakal ketemu sempai heheheii.

Trus waktu di masjid pas dzuhur duh duh duh dapet kesempatan lagi untuk ngeliat doi hehehe. Waktu gue selesai beribadah gue kira gue akan kehilangan jejak dia. Tapi ternyata…. jeng jeng jeng!!! Waktu gue lagi duduk make sepatu tiba-tiba dia keluar dari koridor masjid. Uhuk uhuk uhuk!!! Mana pas lewat depan gue itu doi senyum senyum ketawa gitu sama temennya.. akkk seneng banget ngeliat senpai seperti ini♥

Gue yang lagi make sepatu buru-buru langsung gaet temen gue buat cepet-cepet ngejar senpai ke kantin. Pas gue sampe kantin yah gue kira bakal ketemu lagi papasan atau gimana gitu ya taunya enggak. Tbh, udah agak kecewa gitu deh. Ya gue jalan-jalan aja trus sampe di satu toko kantin gue ngeliat doi sama temennya jajan. Wesss langsung aja gue ke situ. Gue jajan dan ngeliat doi close-up banget! Trus abis doi selesai jajan gue kira doi pergi duluan eh taunya doi ada di belakang gue!! Seriously..  beneran di belakang gue lagi bercanda sama temen dia. Duh duh duh untung ga salting salting amat.

Gue pikir… kemarin hari terakhir gue ngeliat doi, tapi ternyata… ahhh makasih ya Allah♥

Ah ya btw hari ini gue ngeask doi di ask fm loh. Ya di anon sih.. pertanyaannya juga cuman sekedar iseng aja hehehe.

Senpai! Ganbatte ne!!! Persiapan untuk UN nya mantapkan yap! I’m with u senpai!

Take me back

D-7, Ujian Nasional 2014

Yowsss. Hari ini di awali dengan upacara yang hanya diikuti sama kelas 12. Uhuhu so pasti ada senpai tuh kan ya. Yups gue ngeliat senpai dari balkon lantai 3. Awalnya sih niatnya pengen puas-puasin ngeliat doi di situ sampe bubar. Eh ada guru dateng yauds lah ya pasrah aja.

Gimana kalo hari ini hari terakhir gue ketemu dia? Gimana kalo besok-besok gak ketemu lagi karena kemungkinan untuk ketemu sedikit banget? Ah sial. Gue bahkan belom kenalan loh sama dia secara formal! Minggu depan senpai udah UN. And it means gue akan makin susah untuk ngeliat dia karena setelah UN kelas 12 libur. How sad.

Gue fikir gak akan ketemu dia lagi abis ngeliat dia upacara ternyata Allah berkata lain. Gue..  ketemu lagi dong di lantai 1 pas pulang sekolah hehehe. Dia lagi di deket meja piket sama temennya lagi main-mainin jaket warna abu-abu. Dan gue baru turun dari lantai 2 langsung shock parah waktu ngeliat doi. Uhuu senang bukan main.

I wish i could turn back the time… i need a time machine :(

I was wrong

Final. I think i was wrong to fallin love with this person.

It’s over okay. It’s useless and doesnt worth it anyomre. Hari ini seharusnya menjadi hari yang indah tapi ya seperti yang kita tau bahwa semua rencana yang indah gak selalu berjalan dnegan baik. Dia gak dateng. Awalnya sih geu pingin nanya dia dateng atau gak, tapi gue terus-terusan kelupaan dan terjawab smeuanya setelah beberapa saat. Dia gak dateng. Dia bilang ke temennya. Dia gak bilang ke gue. Padahal gue yang ngajak. Ya. Oke. I’m fine.

He doesn’t care, so do i. I’ll let you go. Time will heal my wounds. It’s okay. All i have to do is move on and pretend nothing happened to us recently. Bye.

You always there

Everytime i’m trying to move on, you always there.

Semuanya bermula di pagi ini. Saat gue berjalan ke suatu ruang di sekolah dan lo tiba-tiba muncul dari arah tangga. Tau seberapa senengnya gue dengan hanya melihat lo? No, you’ll never know. Eyecontact? We did it. Tapi gak ada satupun dari kita yang negur. Dan yaaa begitu aja berlalu.

Terus dilanjutkan dengan temen gue yang cerita kalo dia ketemu tinggi di kantin. Gue cuma bisa dengerin doang dan gak bisa ngapa-ngapain. Semuanya… jadi mulai serba datar. Dan saat lo melintas di depan kelas gue.. as always i cant take my eyes away from you. I dont know why. Gue seneng ngeliat lo, tapi bukan seneng yang memuncak-muncak. It’s slowly menjadi sesuatu yang tak ada artinya. No meanings.

Hari ini lagi gue ngobrol sama dia. Awalnya kan jadi pas gue pulang gue ke toilet cewe yang pasti ngelewatin kelas dia dulu kan. Nah pas pulang itu kelas dia selalu udah selesai duluan. Jadi dia ada di meja piket gitu deh kaya biasa. Ya kebetulan dia lagi gak ngeliat ke arah gue, ya gue lewat aja sambil bercan-canda sama temen gue. Gue dua kali masuk keluar toilet cewe sama temen gue sambil bercanda gitu kan. Trus sampe akhirnya gue berhenti dan bercanda sama temen gue di depan balkon toilet cewe yang hanya beberapa meter dari tempat doi berada. Gue nungguin temen gue yang di toilet -yang sepertinya dandan- di balkon. Trus waktu temen gue selesai dia kedepan balkon gitu trus gue jalan dikit-dikit sama temen gue ke arah tangga yang deket dengan meja piket. Trus gue berhenti sebentar kan bercanda sambil ngomong gitu sama temen gue. Trus gue memberanikan diri untuk mengangkat kepala gue dan melirik ke arah tinggi. Awalnya agak canggung.. dan gue nyaris buang muka. Tapi kemudian dia menyambut gue dengan tampang bercandanya. Dari situ gue mulai ngajak dia ngobrol.

Pas kita ngobrol awalnya gue yang ngajak kan, dia tuh masih beberapa jarak gitu lah dari gue. Trus pas dia mulai sadar gue manggil dia, dia nyamperin gue. Kita ngomongin soal ekskul. He said he’ll attend it, but yeah just lets see what will happen tomorrow. Abis kita selesai ngomong dia sempet ngeluarin ‘a joke’ gitu lah sebelum gue bener-bener pergi.

Dan yeah… that’s it. As always, waktu gue pulang gue selalu ngeliat dia lagi duduk di atas jok motornya dan menghadap ke.. ya ke arah meja piket, gerbang dan lainnya. Dan seperti biasanya juga gue melewati dia tanpa menoleh ke arah dia.

Sesampainya gue dirumah gue iseng stalking tl doi. Bukan iseng sebenernya. Asal tau aja gue ngebuka profil twitt*r nya dia itu buruh ngumpulin keberanian dulu. Karena seperti yang lo tau,  baru-baru ini setiap gue buka akun dia ya pasti ada aja yang bikin potek. Dan yak!!! Terjadi lagi hari ini. He still in touch with his ex-gf/gf.

If you ask if it hurts the answer is of course.

Dan begitulah

Between heaven and hell

Hari ini udah gak libur. So, gue masuk sekolah.

Hari ini kelasnya itu di tuker-tuker gitu lah karena ada 3 kelas di lantai 3 yang di pakai untuk try out. Gue gak pernah nyangka akan sesusah ini menetralkan perasaan ke doi. Secara dia temen lama gue yang gue kenal dari gue masih culun abis gitu. Jadi, hari ini… kacau. Mmebuat gue goyah akan niat gue untuk move on.

Pertama, waktu jam terakhir sebelum istirahat kedua kelas gue free. Dan kelas dia pun free. Gue awalnya di balkon, nungguin doi buat keluar. Yes! Finally… dia keluar dari kelasnya. Hal yang gak pernah terjadi di antara gue dan doi adalah eyecontact secara tidak sengaja. Susah banget dapet eyecontact sama doi secara gak di sengaja. Ya udah tuh kan gue di balkon trus gue ngeliat ada temen gue yang duduk di koridor yang sejajar lurus sama kelas doi. Ya gue nebeng aja ke situ siapa tau gue bisa ngeliat lebih jelas dan… yak! betul sekali saya dapat melihatnya dengan jelas di situ. Dalam menit yang lama gue berhadap-hadapan dengan dia di koridor itu. Tapi dengan adanya jarak ya. Sampe akhirnya gue di ajak ke kantin sama temen gue.. dan yaudah gue ke kantin dan meninggalkan pemandangan indah itu.

Kedua, waktu gue naik tangga ke lantai 2 dengan secara tidak sengaja gue ketemu sama doi. Oh my god i’m speechless. He say something but i’m not hear anything, not even a word. Dan jadinya gue malah keliatan judes di kata-kata yang gue keluarin. Untung papasan bukan hadap-hadapan.

Ketiga, waktu gue lagi ngobrol sama temen gue -ngomongin doi nih- di balkon tiba-tiba aja gitu dia lewat. Bukan lewat sih.. lari. Ya… terserah lah gue juga gak peduli dia mau lari atau jalan. Dia gak akan negur gue kan?

Keempat, i couldnt take my eyes away from you. Setiap ada kesempatan gue selalu ngeliatin doi. Pelajaran terakhirpun free. Kelas dia juga free. Tau gak sih, disini gue ngeliatin doi trus sampe pulang. Tapi dia tidak pernah menyadarinya. 

Waktu gue pulang gue hanya bisa melihat dia duduk di motornya and.. thats it. Gue gak bisa meminta lebih dari dia.

Hello April

Hello april, pelase be nice. Hari ini sekolah gue libur.

Btw tau ga… gue iseng nanya ke ask fm senpai loh. Awalnya ngegreet, trus udah di bales sih. Trus gue ngeask lagi… tapi belom gue buka lagi ask fm dia karena gue gak berani liat jawabannya haha._.

Oh ya btw goodluck untuk senpai try out nya! Ganbatte ne senpai!

Yep. Hari ini udah pasti gak ketemu tinggi karena libur. But that’s okay. Hari ini gue udah… pasarah ajalah ya? Toh doi begitu. Si tinggi jelas banget deh tuh masih deket sama mantannya. Tapi! Dulu waktu gue deket sama doi ya waktu chatting 2 minggu berturut-turut itu doi ga gitu ya di socmed. Jujur agak kecewa kenapa gini lagi… gini lagi. Tapi ini yang paling parah. Gue udah usaha sebisa gue untuk membangun suasana namun doi justru malah berpaling. I really thought you understood!

Yai admit it this is all my false. Jarang ada orang yang mau ngasih ke sempatan ke dua. Ya jelas lah dia pingin lebih bahagia sama orang yang lebih bikin bahagia. Dan kembali lagi ke awal, i’m just his friend. I’m in a friendzone, yep this is really sucks.

I need a time machine…

Let me forget our memories

Let me forget you, even if it’s just for a day

I dont know if i can go a day wihtout u, but however… i just have to try it. How can i forget you if we always meet at school? How can i… Setiap nginget interaksi yang pernah terjadi di antara gue dan tinggi rasanya agak sulit. Setiap baca chat yang bikin melting rasanya malah tambah sulit. Tapi gimanapun juga dia udah bahagia kan sama orang lain, what can i do? Masa ngehancurin kebahagian orang? Itu jahat banget bro.