What the hell is wrong with your head?

So dramatic.

Kenapa sih? Everytime i’m trying to move on you’re always right there. Why? Unfair. Kenapa lo membuat gue berharap disaat gue tau kalo hati lo udah untuk orang lain? Bales dendam? Hah? Apaan?! It’s getting worse and doesnt make sense! Maksudnya apa sih… maksudnya apa ngebuat orang berharap disaat lo ngasih tau hati lo bukan untuk dia? Atau… jangan-jangan lo masih gak tau kenapa gue ngejauh? Ini… terlalu bodoh. Gini ya masuk akalnya untuk orang yang pernah deket sama cewek bukan cuma sekali atau pertama kali ini semua tuh gak masuk akal kalo lo ga ngerti. 

Kemaren. Iya kemaren. Kemaren itu apa? 

“Kok lo berubah sih?”

“Pantesan gue greet ga di bales-bales.”

ITU APAAN?! SUMPAH GUE UDAH NYOBA NGELUPAIN LO DAN LO DATENG DAN NANYAIN GITUAN. ITU APAAN SIH.

Gue apaan sih? Lelucon? Lucu mainin perasaan gue? Hah? Gini ceritanya. Jadi waktu malem rabu itu iya hari selasa yang dimana dia ngerobek hati gue sampe ancur berkeping-keping disitu gue udah ngebales chat dia sekenannya. Gue sedih. Yaiyalah. Lu pikir kalo lu udah nganggep dia lebih dari temen, lu udah deket, trus tiba-tiba dia bilang dia suka sama orang lain rasanya gimana? Damn it. Semuanya cuman bercanda? Iya cuma bercanda? Jadi mungkin hanya gue yang nganggep serius dan lo… ya lo cuma nganggep bercanda semua usaha yang gue lakuin? Funny. Gue bahkan gak bisa membedakan kata bercanda dan serius waktu gue ngomong sama lo. Karena apa? Terlalu deket dan saling mengenal. Thats it. Damn. Hari rabunya gue emang masih sakit… sakit banget… tapi gue mencoba membangkitkan diri gue sendiri. Gue gak boleh terpuruk dan bikin nilai gue nurun. Kamis.. masih sama. Gue emang udah mendingan dan bener-bener bisa terima kenyataan.. Dan gue bahkan gak mau ngeliat dia. Setitik pun. Mungkin emang kita papasan. Iya papasan tapi gue cuma mandang lurus dan gak menghiraukan dia. Hari jumat… sama. Gue masih gak mau liat dia. Dan disinilah bencana dateng:

“Semua kelas 10 dan kelas 11 yang menempati kelas sementara bisa kembali ke kelas semula.”.

What the hell! It means gue satu koridor lagi sama dia. Sucks. Di hari minggu.. gue mutusin untuk udahan. Beneran gak in touch sama sekali sama dia lewat hp. Jadi gue milih matiin hp gue dan ngasih ke nyokap gue. Walaupun bukan cuma itu alasan gue tapi… ya begitulah. Senin selasa rabu kamis, setiap gue papasan sama dia gue cuma natap lurus gak mau eyecontact sama sekali. Gak masalahkan? Lo gak peduli kan kalo gue gituin? Itu cuma ego gue. Di dalam hati gue pengen udahan dan tetep biasa aja ke dia. Tapi pikiran gue malah bilang mending gausah deket lagi sama dia sekalian. Kenapa lo peduli kalo gue berubah? Penting? Bukannya pentingan gebetan lo? Senin gue ngeliat dia ada di belakang gue waktu gue mau ke sekolah tapi emang masih jauh sih, dan gue ga peduli. Selasa, libur. Rabu lagi. Dia ada di belakang gue pas mau ke sekolah ini kaya dejavu, dan gue masih ga peduli. Kamis, ketemu. Iya kita ketemu. Gue lagi duduk nemenin temen gue remedial dan dia lewat. Temen gue yang kenal sama dia juga bercanda sama dia dan gue pura-pura sibuk dengan temen gue. Ternyata temen gue tuh waktu itu entah kapan dia pernah bilang 

“xxxx, kan marah sama lo”

“hah? kenapa?”

Dia pernah bilang kaya gitu coba ke doi. Apaan nih apaan. Dia bahkan gaktau gue sama doi kenapa-napa. Temen gue emang mungkin cuman asal ngomong. Tapi.. ya ngena kali. Trus waktu hari kamis pas gue duduk-duduk doi sama temen gue di balik gue ngomong tanpa suara. 

“Dia kenapa sih?”

Gitu. Iya gitu. Gimana gue ga kaget? 

Dan… datanglah hari jumat. Sial parah. Gue harus jalan ke sekolah karena nyokap gue ada urusan dan gue harus ketemu dia di jalan dengan motornya. Great. Dan dia berhenti. Ini lebih parah. Gaktau deh betapa begonya gue malah ngeiyain untuk bareng. Dan dia nanya.. kenapa gue berubah. Lu nanya kenapa? Ini lo butuh kepastian, lo gak sadar, atau apaan? Apaan? Apaansih? Kenapa sih mainin gini. Sampe sekolah ada kejutan lagi. Oh yeah rahasia gue kebuka sama temen gue yang kenal sama dia juga yang selama ini gue gak pernah kasih tau kalo gue suka sama temen dia dan gue. Tenryata… kemaren mereka chatting. Doi nanya ke temen gue kenapa. Ah gila makin parah aja kan harapan gue ninggi? Well, gak berlangsung lama karena di chat itu dia ngaku dia suka sama ya gebetannya itu. Gue emang gak pernah nyalahin gebetannya. Emang salah dia kalo dia cantik? 

Hari ini gue buka laptop dan karena saking beneran penasarannya kenapa sampe dia nanya ke temen gue.. segitu pentingnya pengen tau kenapa gue kaya gini? Ya gue ngestalk dikit. My heart stop beating when i see that words. 21 May 2014. Wednesday. Gak ngerti itu kode buat siapa sumpah ga ngerti gue!!!! Bisa gak sih ga usah ada kode-kodean peka-pekaan socmed sebagai media kode-kodean kaya dulu? Shit!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Udah. Sebenernya cuma itu yang bikin gue bingung. Punya gebetan dan masih meduliin gue yang mau ngejauhin dia? Kenapa? Kenapa? Apa lo masih gak ngerti juga… Apa lo terlalu jenius untuk peka sama apa yang terjadi? Apa lo gak sadar kalo pengakuan lo itu menjadi suatu kepastian untuk gue move on?

Jangan kasih gue harapan kalo emang lo suka sama dia. Please.

There’s rainbow after the rain

Hey, it’s been a while.

Gue… terlalu punya banyak banget cerita untuk di tulis disini biar gue selalu inget saat gue ngebuka blog ini. Biar gue selalu inget dengan orang-orang sial yang ada di hidup gue. Dan pertama-tama gue mau ngasih tau dulu kalo hari ini adalah hari pelepasan senpai di sekolah… huuuuw sedih gak bisa liat senpai lagi deh :|

Oh btw gue udah 2 bulan suka sama tinggi. ‘8-Maret-2014′ remember?  Tapi… Tau gak sih? Gue tuh udah berharap terlalu tinggi banget waktu chatting gue itu berkembang gak gitu-gitu aja. Di awalin dari mulai chatting dengan voice note, dia nambahin nama gue di akhir kata yang terlihat jadi lembut, nanya-lo-udah-makan-apa-belom, using that ‘sweet words’ dan gue gak tau itu sekedar bercanda atau serius, trus waktu itu sempet gue masang pm greet dia greet gue dan disitu gue bener-bener ngerasa ada perkembangan, ya tapi ternyata buzzzzz bullshit!!!!!! Damn it seriously hello gue bahkan berfikir klalo chatting ini tuh gak kaya sekedar gue-temen-lo. Great, gue ngerasa hal satu ini kaya hidup gue yang ini didasarkan skenario (500) Days Of Summer. I actually was in a ‘friendzone’ i hate it yes i hate it but can’t do anything. Sumpah gue udah ngerasa banyak banget perkembangan dan bahkan gue fikir gak butuh lama lagi… tapi yep ternyata gue cuman tempat sampah doi. Bahkan gue sempet ngerasa ini kaya di novel-novel yang ada yang pulang bareng, ngajak pulang bareng, kebetulan ketemu di jalan dan pulang bareng hahaha gila gila semuanya itu terjadi sama gue. Semuanya tuh indah banget ya indah banget sampe hari itu dateng… 13 Mei 2014, disaster! Sialan, gue selama ini emang cuman di anggep tempat sampah beneran. Dateng karena lo kesepian, pergi karena lo bahagia. YES THANKS A LOT BTW!

Mau tau apa yang terjadi di 13 mei? Damn it finally gue tau siapa orang yang dia suka. Bukan gue. Ja-ja-jadi se-se-selama i-i-in-i ka-ka-kamu ang-ggep a-a-aku a-a-apa? HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHA. Tadinya sih ya gue pengen nulis di blog ini pake capslock semua tapi ya yaudah lah ya gue udah gak begitu kesel dan yeah it’s okay gue gak sengedrop hari itu. Dan kurang ngenes apa lagi coba pas gue tau siapa yang dia suka dia masih aja ngechat gue di malam itu dan dia gak tau apa yang gue lakuin selain chatting sama dia. Yup he doesn’t know. Lo pikir hati gue sekeras batu yang bakal tetep ramah and pretend like i’m okay trus ngebales chat lo dengan baik-baik no its not!!! Gue bukan orang yang kaya gitu kali kalo masalahnya udah kaya gini. Gue salah cuman ngebales sekenan gue? Gak lah. Mungkin bagi lo menjengkelkan karena lo gaktau apa yang sebenernya terjadi dengan hati gue, tapi bagi gue dan mungkin bagi cewek-cewek ini wajar. Bahkan kalo cewek-cewek yang labil dan gak bisa terima kenyataan bakalan langsung to the point kalo dai kesel trus juga bakal nyindir-nyindir si cowok karena dia kesel. Yep, lo beruntung gue gak suka membesar-besarkan masalah. Eh sorry ini masalah besar dan gue memilih untuk mengakhiri dengan melupakan perasaan gue ke lo dan ya gue lost contact sekarang. Sumpah lo lagi beruntung karena gue bukan tipe cewek yang bakalan nyindir lo karena lo udah ngasih harapan yang kelewat tinggi. Kampret, gue masih kesel waktu nulis ini. Finally.. this is it it’s over. Ya yaudah sih ini gak kaya berakhirnya dunia ya gak sih? Cuma dalam kurun waktu 24jam physically mental gue down banget tapi gue mencoba untuk gak seperti itu di luarnya. Bukan karena gue sok kuat atau sok tegar. Gue berusaha untuk bangkit. Gue gak mau terpuruk dalam waktu yang lama juga kali. Gue emang sakit hati, tapi gue gak mau terpuruk terus dan ngeliat dia seneng karena gue sakit hati? Hehehe never. Lo tau… ini bukan kaya sekedar naksir-naksir doang kaya gebetan gue yang sebelumnya yang gue gak berniatan dari hati buat ngedeketin apa lagi pacaran. It’s different. Ya gak masalah sih. Lagian gue pernah nyakitin dia di masa lalu. Emang gak separh dia nyaktiin gue sih, tapi yaudah lah ya? Gak penting menyesali masa lalu. Ya yaudah mungkin gue selamanya cuman bakal jadi temen dia, gak masalah sih. Setelah hari itu gue bener-bener gak bisa nyembunyiin kalo gue kesel sama dia secara kalo ketemu langsung loh ya. Kaya kemaren contohnya. Kemaren dia ada di balkon kelas nya dan gue harus lewat situ buat turun tangga. Dia nyapa-bercanda sama temen gue yang juga udah kenal lama sama dia. Untung gue gak cuman berdua sama temen gue, tapi masih ada temen gue yang lain. Jadi gue pura-pura bercanda aja sama temen act like ‘gak ada dia’ dan gue mengusahakan untuk gak eye-contact. Emang udah gak sesakit dulu kalo gue nyuekin dia waktu gue suka sama dia. Gak sakit sama sekali tapi malah jadi gak-mau-sama-sekali papasan sama dia sekalipun gue ngeliat dia aja gue gak mau. Ok gue mungkin ngomong kaya gini karena gue masih sakit hati? Yaiyalah secara ini pertama kalinya buat gue kena friendzone yang kelewat lewat pokoknya. Ya jujur aja ini juga pertama kalinya gue kena friendzone. Ngomong-ngomong eyecontact gue dapet eyecontact sama dia waktu itu dulu sih waktu di tangga dan waktu di parkiran. Yang paling berkesan itu pas di parkiran. Karena ya… ada chat di balik kesan itu. Btw, emang bukan salah dia sih kalo dia nyakitin gue. Kalo emang itu bukan maksud dia sih ya that’s okay emang seharusnya begini. Gue nyakitin dia karena begitu dan sekarang dia nyaktin gue bahkan lebih dari yang bisa gue bayangkan sebelumnya. Gue maklum kalo dia nganggep gue tongsampah atau cuma sekedar dateng kalo butuh doang. Gue paham kondisi dia. Semua orang pasti punya pandangan yang berbeda-beda kan?

Waktu gue cerita ke temen gue tentang apa yang terjadi di 13 mei temen gue ada yang berfikir mungkin-dia-cuma-ngetes-lo-doang. Yehahaha plis banget dia lebih tua dari gue dan kenapa sih masih aja ngelakuin hal kekanakan kaya gitu? Gak ada hal yang lebih dewasa cara untuk tau kalo gue suka sama dia? Harus kaya gini? Tapi itu semua cuma pendapat temen gue dan tanggepan gue. Hmm tapi mikir deh. Kalo emang lo suka dia dan lo gak mau kehilangan harapan buat sama dia lo yakin mau ngetes dia suka sama lo atau enggak dan kalo lo malah kehilangan harapan itu gimana? Bagus kalo emang berjalan sesuai rencana lo mungkin lo fikir gue bakalan nulis di socmed sedih galau kesel dan sebagainya tapi the fact? Gak! Gue gak ngelakuin itu lagian buat apaan sih? Kalo mau tau ya tanya aja susah amat! Kalo gak mau nyakitin perasaan orang yang diem aja susah banget sih! Apa sih susahnya diem? Diem tuh gak cape gak ngeluarin tenaga dan gak bakal ngelukain perasaan orang. Tapi mungkin lain cerita kalo dia itu sebenernya biasa aja sama gue dan pengen tau kalo gue suka sama dia atau gak. Yep gak papa gue masih mikir ini logis dan bisa dilakuin kalo keadaan dia di posisi cerita ke-2 tapi kalo misalnya yan ke-1? Sumpah lo melakukan kesaahan terbesar dalam hidup lo. Karena lo tau? Gak semua cewek itu sama ok. Mungkin cewek-cewek yang di masa lalu lo bakalan sedih galau dan dia nunjukin ke lo tapi kalo lo ketemunya sama cewek kaya gue? Boom bye. Gue emang sempet mikir gitu waktu malem itu juga. Tapi gue mikir lagi sama semua yang udah gue liat tentang dia. Alesan dia begini… alasan dia nulis begitu di socmed… Iya.. Semuanya itu nyambung. Semuanya itu kaya puzzle yang selama ini hilang dan akhirnya ketemu dan bisa bersatu dengan puzzle yang lainnya. Semuanya udah jelas kan? Jelas banget, lebih dari sekedar jelas sebagai alasan gue untuk move on. Semua hal itu ya dilakuin buat gebetannya ya gebetannya dan beruntungnya gebetannya bukan gue hehehe. Alasan paling logis yang pernah gue pikirin kenapa dia kaya gini mungkin untuk bales dendam. Ya gak? Gak ada yang tau kan gimana perasaan dan pikiran orang. Bisa sih bisa, semua manusia itu unpredictable dengan pikiran licik nya. Tapi, karena gue baik gue gak mikir dia kaya gitu dan gue maafin dia. Walaupun secara garis besar dia gak tau gue suka dia dan dia gak perlu minta maaf. Gue emang kesel dan benci banget sama dia waktu gue tau dia suka sama ‘dia’. Tapi bukan salah dia kan buat naksir orang? Tapi di saat bersamaan itu juga disaat gue mencoba ngeiklashin dan nerima kenyataan… gue merasa beban gue terangkat. Gak tau beban apa.. tapi kaya beban gue suka sama dia itu udah terangkat. Ini bagus.

Besok waktu gue masuk pas hari rabu yes gue udah gak satu balkon lagi sama dia. Jadi karena kelas 12 udah gak di kelasnya lagi, pas mereka gak ada kelas gue dan kelas yang satu jurusan sama gue semuanya pindah ke bawah yang tadinya di lantai 3. Kecuali ya jurusan dia. Jurusan dia di lantai 3, tetep disana. Tadinya waktu gue tau kaya begini dan waktu itu mana gue lagi gila gilanya suka sama dia gue ya agak bete aja gak bisa ngeliat dia sepuas kalo sekoridor. Tapi sekarang gue bersyukur aja gue bisa gak ketemu, ngeliat, papasan sama dia karena kita udah beda koridor lagi. Bagus, setidaknya gue gak perlu pura-pura gak kenal kalo mau turun tangga karena ngelewatin kelas dia.

Atau mungkin dia tetep chatting sama gue itu alasannya karena dia-mau-manfaatin-gue? Karena selain gue menjadi tong sampah mungkin dia fikir gue bisa juga dijadiin jembatan antara dia dengan gebetan dia. But sorry wrong person. Gue gak bisa sebaik itu dalam waktu yang singkat untuk ngebantu dia menjadi deket sama gebetan dia. HEHEHEHE. Next time lah ya kalo gue udah bener-bener secara keseluruhan forget-that-feels dan bener-bener ngerasa biasa aja mungkin gue bakal bantu… tapi gue mikir dulu… mikirnya juga gak cuman sekali.

Ya jadi ini dia akhirnya. The end of the story. Apa yang gue inginkan dan harapkan bebanding terbalik 360 derajat dengan apa yang terjadi. It’s okay. Gue tau mungkin gue bakal berubah jadi buruk mungkin contohnya dalam prestasi. tapi emang bener sih. Orang pas gue suka sama dia dan chatting mulu sama dia nilai gue agak nurun. Sebenernya gue dapet kesimpulan dari cerita tragis gue yang satu ini. Single itu gak masalah, naksir itu wajar, tapi gak perlu berharap berlebihan. Karena belum tentu apa yang gue harapkan akan berdampak baik bahkan lebih baik saat gue single.

“Treat me like a joke, and i’ll leave you like it’s funny”

“Semua orang pernah terluka, all you have to do is move on”

“When you love someone but is goes to waste.. could it be worse?”

“But if you never try you’ll never know, just what you’re worth” 

“There’s no second chance! What are u waiting for? He doesnt like you anymore! Move on!”

Kata-kata itu yang terlintas di otak gue kalo sewaktu-waktu gue ragu untuk move on. Gue emang salah. Gue buat kesalahan di masa lalu. Tapi kalo gue gak maafin gue dan terus-terusan nyalahin diri gue sendiri karena gue buat kesalahan-di-masa-itu gue gak akan bisa berdamai dengan diri sendiri dan ngerelain dia.

So.. I prefer to go with the future, rather than stay with the past. I prefer to let him go pick whatever he likes, rather than keep him and make my heart hurt again. 

Becareful with ur words!

Say what!!!!

Masa iya gue ngerasa semcama perang dingin gitu sama tinggi. Hah, plis banget! Just because my broadcast? I’m annoying? Really?! K, i’m sorry. Okey okey lo lagi kesel okey lo lagi capek okey fine then. Menurut lo waktu gue kesel, cape, bete trus ada orang broadcast ga penting gue nyindir dia gitu? Absolutely not! Why? Bukan salah mereka! Ya emang kalo kesel pasti jadi kesel ke semua orang. Makanya itu kalo gue kesel ya minimal gue curhat lah ke sini. I dont really trust anyone now. Ya kalo kesel lampiasin lah ke bantal kek ke boneka apaan kek gitu. Okey, plis banget gitu lah u older than me. Menurut lo broadcast gue gak penting dan menganggu? Okey, lets see beberapa hari yang lalu lo ngepromote orang lain, menurut lo itu berguna untuk gue?

Oh ya. Gue udah seminggu pas ini lah gak pernah negur dia lagi kalo ketemu. Intinya gue nyuekin dia. Okey awalnya emang dia agak kaget tapi makin hari dia malah ikutan nyuekin balik, bagus kalo sadar. Plis banget gue ngerasa cuma dimainin sama dia gitu lah! Gimana sih nanggepin gue tapi masih deket banget sama mantan? Well it’s complicated. Just stop playing around with my heart!

Why do they call it farwell?

D-3, Ujian Nasional 2014

The last day?!!!! Why… isn’t it really sad? I even havent spending my whole time with him. Senpai… what should i do?:(

Jadi, hari ini mungkin ya hanya mungkin dan gue pun juga berharap hanya mungkin kalau hari ini hari terakhir ketemu senpai. Issss, nyesek banget. Nyesek banget tau gak sih.

Waktu udah mau pulang jadi kaya ada doa bersama menjelang un gitu kan. Jadi anak kelas 12 nya pulang duluan. Kebetulan semua guru pasti di lantai 1 karena kan mau doa bersama. Jadi semua kelas gaada gurunya.

Waktu kelas 12 disuruh turun ke lantai 1 lewat speaker, gue cuma bisa berdiri depan balkon kelas gue. Dan gue sendirian. Gue hanya menatap ke arah kelas senpai, menunggu untuk dia keluar dari kelasnya. Waktu gue pikir udah semua yang keluar dan gue kira gue telat berdiri di balkonnya tiba-tiba senpai keluar dari kelas :’). Dia ketemu sama temennya gitu tos tosan trus saling rangkul. Ya biasalah kalo orang mau un pasti gitu. Sumpah gue udah pingin nangis aja ngeliat doi begitu. Gue udah gak tau lagi mesti gimana…

Gue gak tau besok dan seterusnya masih bisa liat dia seneng-seneng kaya gitu. Gak tau masih bisa ngeliat dia di ekskul atau enggak. Gak tau dan gak tau. Masih untung bisa ngeliat senpai walaupun hanya beberapa detik. Senpai… i really dont know what can i do to turn back the time.. What should i do? What can i do? Nothing.

Waktu gue di balkon itu gue ngeliat jelas banget waktu senpai lagi di depan kelasnya sampe jalan ke arah tangga dan gak keliatan lagi itu dia ngeliat ke lantai 3 cukup lama banget. Sumpah ga boong gue ga bakal bisa ngelupain saat saat itu. Mungkin kalau dia peka sedikit mungkin dia tau itu gue. Gue adek kelasnya di ekskul. Gue adek kelasnya yang minta followback ke dia kemaren. Seandianya dia tau…

Setelah semua anak kelas 12 udha turun ke lantai 1 baru deh gue di pulangin. Boleh pulang dan turun ke bawah pastinya. Gue udab agak kecewa gitu kan pas sampe lantai 1 anak kelas 12 udah pada bubar. Tapi kekecewaan itu gak berlangsung lama… karena waktu gue menoleh ke kanan gue ngeliat senpai :’). Dia lagi di sebrang meja piket. Lagi menghadap ke gerbang sekolah. Sumpah gue nyesek gue disuruh cepet-cepet pulang padahal hari ini hari terakhir sebelum dia un. Sumpah gak bisa ngelepasin mata dari punggung senpai dan bagian belakang kepala senpai.. i’ll miss that back.. i’ll miss every thing i do when i see him.. i’ll miss every silly thing i do when i meet him… i’ll miss everything about him :’)

Gue hari ini nge ask dia loh di ask fm. Ya cuma sekedar ngedoain aja sih. Btw.. sumpah udah tinggal beberapa hari lagi menuju un. Senpai… ganbatte ne :”)

Why time goes so fast?

D-4, Ujian Nasional 2014

Kenapa baru-baru sekarang… kenapa di minggu minggu menjelang UN ini sering ketemu? Kenapa… semakin sering ngeliat senpai semakin susah untuk… ah sudahlah.

Kayanya waktu berjalan cepet banget.. padahal kaya baru kemaren ada acara di sekolah dan gue bersebrangan sama doi. Kenapa sih kenapa… i have so many why on my mind :(

Yep. Jadi hari ini waktu gue beribadah pas selesai nya itu gue agak kecewa… karena gak liat senpai dan btw temen gue udah suruh cepet-cepet jadi gue gak bisa nunggu.. cuma berharap sama keberuntungan. Tapi ternyata gue sangat sial.

Hari ini gue ekskul. Ekskul yang sama dengan senpai. Dan gue waktu di lantai 1 ketemu dia… ngeliat dia.. natap dia… dalam jarak yang deket. Gue berharap dia ekskul untuk terakhir kalinya… tapi ternyata enggak. Emang egois sih gue menginginkan dia ekskul sedangkan dia un tinggal hitungan hari. Gomenne senpai. Waktu ngeliat dia berjalan ke pager sekolah itu… hati gue sangat mencelos…

Oh ya!! Hari ini aku ngefollow dan do followback sama senpai loh!!! Hihihi seneng banget walaupun pisah nantinya gue bakal bisa tau dia gimana keadaannya :)

Tinggal hitungan hari ya un. Good luck senpai!!!

Colorful

D-6, Ujian Nasional 2014

Ah tidak.. waktu terasa cepet banget berlalu nya. Padahal berasa baru-baru ini sekolah gue ngadain event dimana gue bisa ngambil foto senpai.. ya walaupun dari samping sih. Sumpah rasnaya cepetttttt banget udah april dan udah beberapa lagi ujian nasional. Oh tidak… senpai, ganbatte ne :(

So, hari ini agak wow dari sebelumnya hehe. Hari ini gue istirahat kan turun tangga tuh ya. Trus pas gue turun dari lantai 2 tiba-tiba… deg… papasan sama senpai!! Ah.. ga bisa ngomong apa-apa waktu papasan. Yang awalnya lagi ngomong sama temen gue, gue jadi diem-senyam senyum-tarik nafas yang dalam. Ah rasanya pengen teriak. Gak sia-sia deh ngelewatin kelas seseorang yang tidak ingin gue temui kalo tau bakal ketemu sempai heheheii.

Trus waktu di masjid pas dzuhur duh duh duh dapet kesempatan lagi untuk ngeliat doi hehehe. Waktu gue selesai beribadah gue kira gue akan kehilangan jejak dia. Tapi ternyata…. jeng jeng jeng!!! Waktu gue lagi duduk make sepatu tiba-tiba dia keluar dari koridor masjid. Uhuk uhuk uhuk!!! Mana pas lewat depan gue itu doi senyum senyum ketawa gitu sama temennya.. akkk seneng banget ngeliat senpai seperti ini♥

Gue yang lagi make sepatu buru-buru langsung gaet temen gue buat cepet-cepet ngejar senpai ke kantin. Pas gue sampe kantin yah gue kira bakal ketemu lagi papasan atau gimana gitu ya taunya enggak. Tbh, udah agak kecewa gitu deh. Ya gue jalan-jalan aja trus sampe di satu toko kantin gue ngeliat doi sama temennya jajan. Wesss langsung aja gue ke situ. Gue jajan dan ngeliat doi close-up banget! Trus abis doi selesai jajan gue kira doi pergi duluan eh taunya doi ada di belakang gue!! Seriously..  beneran di belakang gue lagi bercanda sama temen dia. Duh duh duh untung ga salting salting amat.

Gue pikir… kemarin hari terakhir gue ngeliat doi, tapi ternyata… ahhh makasih ya Allah♥

Ah ya btw hari ini gue ngeask doi di ask fm loh. Ya di anon sih.. pertanyaannya juga cuman sekedar iseng aja hehehe.

Senpai! Ganbatte ne!!! Persiapan untuk UN nya mantapkan yap! I’m with u senpai!

Take me back

D-7, Ujian Nasional 2014

Yowsss. Hari ini di awali dengan upacara yang hanya diikuti sama kelas 12. Uhuhu so pasti ada senpai tuh kan ya. Yups gue ngeliat senpai dari balkon lantai 3. Awalnya sih niatnya pengen puas-puasin ngeliat doi di situ sampe bubar. Eh ada guru dateng yauds lah ya pasrah aja.

Gimana kalo hari ini hari terakhir gue ketemu dia? Gimana kalo besok-besok gak ketemu lagi karena kemungkinan untuk ketemu sedikit banget? Ah sial. Gue bahkan belom kenalan loh sama dia secara formal! Minggu depan senpai udah UN. And it means gue akan makin susah untuk ngeliat dia karena setelah UN kelas 12 libur. How sad.

Gue fikir gak akan ketemu dia lagi abis ngeliat dia upacara ternyata Allah berkata lain. Gue..  ketemu lagi dong di lantai 1 pas pulang sekolah hehehe. Dia lagi di deket meja piket sama temennya lagi main-mainin jaket warna abu-abu. Dan gue baru turun dari lantai 2 langsung shock parah waktu ngeliat doi. Uhuu senang bukan main.

I wish i could turn back the time… i need a time machine :(

I was wrong

Final. I think i was wrong to fallin love with this person.

It’s over okay. It’s useless and doesnt worth it anyomre. Hari ini seharusnya menjadi hari yang indah tapi ya seperti yang kita tau bahwa semua rencana yang indah gak selalu berjalan dnegan baik. Dia gak dateng. Awalnya sih geu pingin nanya dia dateng atau gak, tapi gue terus-terusan kelupaan dan terjawab smeuanya setelah beberapa saat. Dia gak dateng. Dia bilang ke temennya. Dia gak bilang ke gue. Padahal gue yang ngajak. Ya. Oke. I’m fine.

He doesn’t care, so do i. I’ll let you go. Time will heal my wounds. It’s okay. All i have to do is move on and pretend nothing happened to us recently. Bye.